Empat Kekuatan Utama Menciptakan Perubahan dalam Organisasi Dewasa Ini – Keterampilan Yang Diperlukan Pemimpin

Globalisasi, perubahan teknologi, manajemen pengetahuan, dan kolaborasi lintas batas adalah empat faktor yang merupakan kekuatan utama yang menciptakan perubahan dalam organisasi saat ini.

Perubahan ini memengaruhi pengambilan keputusan karena organisasi dipaksa untuk mengakui bahwa mereka membutuhkan pemimpin yang inovatif, visioner kreatif yang memahami berbagai lingkungan tempat organisasi mereka beroperasi, dan mampu membedakan antara lingkungan yang berbeda ini.

Lingkungan ini meliputi: luar atau lingkungan operasi; itu lingkungan yang kompetitif (Bahwa bagian dari lingkungan eksternal di mana perusahaan yang bersaing untuk pasar yang sama ada) dan lingkungan makro di mana pengaruh seperti ekonomi, peraturan pemerintah, nilai-nilai kemasyarakatan, demografi dan teknologi datang ke suatu organisasi.

Dihadapkan dengan para pemimpin kompleksitas seperti itu perlu dilengkapi dengan seperangkat keterampilan yang tepat seperti fleksibilitas, komunikasi yang baik, dan pemikiran kritis serta kemampuan negosiasi. Mereka juga harus didukung dengan sumber daya yang diperlukan untuk membuat keputusan yang baik yang akan menguntungkan organisasi mereka.

Globalisasi

Suatu konvergensi aktivitas internasional seperti peningkatan produksi barang dan jasa di luar negeri; meningkatkan permintaan konsumen di pasar negara berkembang di seluruh dunia; mengurangi hambatan untuk perdagangan internasional dibantu oleh teknologi yang berubah dengan cepat, telah menciptakan ekonomi global di mana antar-ketergantungan di antara negara-negara telah muncul sebagai norma saat ini. Oleh karena itu, praktik perekrutan perusahaan yang mencari bakat terbaik telah berubah karena bakat terbaik mungkin tidak lagi menjadi penduduk di negara asal.

Perusahaan harus mengkalibrasi praktik perekrutan, pelatihan, dan manajemen mereka untuk memenuhi tantangan ini. Di dunia di mana "Amerika terlalu sering tampil sebagai intrusif, manipulatif, dan cerewet" (David, 2007, p.291), organisasi-organisasi AS harus menghormati perbedaan budaya, adat istiadat, politik, dan hukum dari negara-negara yang mereka beroperasi di.

Beberapa kebiasaan ini mempengaruhi protokol seperti pertukaran hadiah, ketaatan hari libur, dan undang-undang tenaga kerja. Bahkan standar akuntansi bervariasi secara internasional. Oleh karena itu organisasi harus peka terhadap perbedaan-perbedaan ini ketika merumuskan kebijakan operasional dan sumber daya manusia (SDM) untuk implementasi di luar negeri untuk, dalam lingkungan global ini, hampir tidak mungkin perusahaan dapat menerapkan kebijakan domestik yang bekerja di rumah, di luar negeri.

Perubahan Teknologi:

Teknologi bagaikan pedang bermata dua yang dapat membuat hidup kita lebih mudah atau lebih buruk. Internet telah merevolusi cara di mana informasi dipertukarkan, komunikasi difasilitasi dan perdagangan dilakukan. Teknologi berubah dengan cepat dan manajemen yang efektif menuntut lebih banyak pengetahuan di bidang ini agar perusahaan dapat mengelola sumber daya mereka dan mengembangkan, mempertahankan atau mempertahankan keunggulan kompetitif mereka.

Sementara teknologi telah memungkinkan perusahaan untuk menghemat waktu dan uang dengan melakukan bisnis seperti negosiasi, perdagangan, dan perdagangan secara real time, itu juga dapat memfasilitasi penyebaran informasi sensitif tentang praktik perusahaan, rahasia dagang dan pengembangan produk baru dalam hitungan detik. .

Peretas dapat melanggar keamanan perusahaan melalui internet dan membuat perusahaan berisiko. Organisasi telah menanggapi dengan memiliki jenis departemen baru seperti departemen Teknologi Informasi (TI), dipimpin oleh manajer dengan jabatan seperti Chief Information Officer (CIO), untuk mengelola baik peluang dan risiko yang terkait dengan perubahan teknologi.

Selain itu, teknologi telah mengantarkan berbagai perangkat berteknologi tinggi yang membantu dan memfasilitasi perusahaan dalam mengumpulkan dan mengelola informasi, mempertahankan kontak dengan karyawan mereka secara global, membuat dan mengkomunikasikan keputusan secara instan. Ini dapat menjadi anugerah sekaligus sumber stres bagi para manajer dan pemimpin yang harus belajar mengelola pilihan dan penggunaan perangkat-perangkat ini. Dalam teknologi ekonomi global dapat membantu dalam manajemen pengetahuan

Manajemen Pengetahuan

Kekuatan pendorong seperti pergeseran demografi dan preferensi pembeli; teknologi, produk dan inovasi pasar; perubahan dalam masyarakat, sikap dan gaya hidup konsumen semua menuntut ide-ide baru. Ini telah menciptakan kebutuhan untuk pekerja pengetahuan.

Pekerja pengetahuan terdiri dari modal intelektual perusahaan dan terdiri dari orang-orang kreatif dengan ide-ide baru dan keterampilan pemecahan masalah. Mengelola aset pengetahuannya dapat memberi perusahaan keunggulan kompetitif karena secara efektif memanfaatkan keahlian, keterampilan, kecerdasan, dan hubungan anggota organisasi.

Sebagai contoh, upaya manajemen strategis perusahaan dapat sangat ditingkatkan ketika pengetahuan yang merupakan penduduk dalam kumpulan bakat internasionalnya disadap pada sumbernya, karena seorang manajer yang "lebih dekat ke tanah" dan bagian dari budaya lokal mungkin lebih mampu merasakan perubahan lingkungan dari orang yang tidak.

Menjaga para pekerja berpengetahuan termotivasi dan diberi insentif oleh sarana intrinsik dan ekstrinsik akan menyebabkan organisasi berpikir ulang dan mengubah manfaat dan metode kompensasi mereka dan, mungkin, bahkan mendefinisikan kembali pandangan tradisional tentang hubungan majikan-karyawan menjadi sesuatu yang baru, seperti perusahaan- model kontraktor, misalnya.

Kolaborasi Lintas Batas

Bagian penting dari manajemen pengetahuan secara efektif mengelola kolaborasi organisasi-lebar. Penggunaan teknologi dan aplikasi yang tepat seperti jaringan pribadi maya; VoIP, email, situs jaringan sosial seperti Face Book, dan bahkan blog yang disponsori perusahaan dapat memfasilitasi komunikasi antara organisasi dan pemangku kepentingannya, dan membantu dalam berbagai jenis proses kolaboratif internal dan eksternal. Contoh alat yang dapat digunakan dalam kolaborasi lintas batas mungkin merupakan basis data online yang mudah diakses yang menyediakan sumber informasi sentral kepada karyawan, pelanggan, atau pemasok.

Mengelola di abad 21

Di abad 21 perubahan adalah norma daripada pengecualian dan para pemimpin harus mampu menerimanya. Mereka harus mampu mengembangkan:

  1. Suatu visi, dan dapat mengkomunikasikannya ke organisasi mereka
  2. Orientasi untuk melayani
  3. Pola pikir kewirausahaan
  4. Komitmen untuk inovasi berkelanjutan
  5. Pola pikir global
  6. Kemudahan dan keyakinan dengan teknologi
  7. Tahu-bagaimana dalam pemikiran sistem (pandangan luas tentang hubungan antar bagian organisasi, daripada pandangan sempit yang terfokus pada satu bagian atau peristiwa.)
  8. Rasa etika dan apresiasi spiritualitas di tempat kerja
  9. Komitmen untuk terus belajar, pengembangan pribadi dan profesional

Untuk merespons secara efektif terhadap empat kekuatan utama yang menciptakan perubahan dalam pemimpin ekonomi global saat ini harus bersedia untuk menerima perubahan; mereka harus ingin tahu dan menghargai kekayaan dan keragaman budaya lain. Harus dapat dipercaya dan fleksibel; dan mereka harus memiliki manajemen waktu yang sangat kuat, komunikasi, manajemen konflik, pemecahan masalah dan keterampilan orang untuk secara efektif mengelola penggerak perubahan ini.

Referensi

David, Fred R. (2009). Manajemen Strategis, Konsep dan Kasus, Edisi 11. (hal. 291). New Jersey: Pearson Prentiss Hall.

Ruth M. Tappin

© 2009

Rahasia Sukses – Napolean Hill Dan Tony Robbins belum memberitahu Anda Rahasia Sukses ini Tapi Saya Akan

Selama 6 bulan terakhir, saya mewawancarai para pengusaha senilai lebih dari $ 100 juta dolar untuk acara radio saya.

Selama 6 bulan terakhir, bisnis internet saya meningkat tiga kali lipat.

Selama 6 bulan terakhir, 'lingkaran pengaruh' saya meningkat empat kali lipat.

Selama 6 bulan terakhir, hidup saya telah mengalami lompatan besar ke depan.

Kenapa aku memberitahumu 4 hal ini?

Karena mereka adalah SATU – SATU – SATU – inti gagasan yang membentang melalui pencapaian saya yang dapat mengubah hidup Anda.

Kabar baiknya adalah itu akan menghasilkan uang bagi Anda. Berpotensi banyak.

Dan tidak ada biaya untuk 'melakukan'.

Berita yang tidak begitu hebat jarang ditemukan di 'buku sukses'.

Ini adalah satu hal yang ditinggalkan Napoleon Hill dari karya klasiknya yang hebat, Think and Grow Rich.

Dale Carnegie tidak memberitahumu di 'Bagaimana Memenangkan Teman dan Mempengaruhi Orang.'

Anthony Robbins meninggalkannya dari 'Kekuatan Pribadi'.

Menggunakan SATU 'gagasan' ini memungkinkan saya untuk 'berteman' dengan nama-nama terbesar di 'dunia sukses'. Ini memberi saya puluhan ribu dolar dalam publisitas gratis.

Itu membuat saya di TV.

Membuat saya uang.

Ini terdengar sangat sederhana, namun sampai Anda menyadari kekuatannya, Anda tidak mengerti tekniknya. Percayalah kepadaku.

Hidup saya berubah ketika saya mulai MEMINTA, MEMINTA, dan MEMINTA dari orang lain apa yang saya inginkan. Orang tidak menanyakan apa yang mereka inginkan. Itu hal yang paling gila.

Saya baru saja menyaksikan acara radio saya di buletin kepada 75.000 orang dengan mengatakan, kepada pemilik buletin, "Dapatkah Anda menyebutkan acara radio saya di newsletter Anda karena informasi itu dapat membantu pembaca Anda?" Jika dia bilang tidak, masalah besar!

Orang-orang berpikir sangat sulit mendapatkan 'nama besar' di acara radio saya. Bukan jika Anda bertanya, bertanya, bertanya, bertanya, dan bertanya.

Tetaplah gigih.

Mintalah apa yang Anda inginkan.

Apa yang harus kamu kalah?

Mike Litman

http://www.unleashyourgreatness.com/ns.html

www.mikelitman.com

Mengalahkan Iblis – Mengapa Napoleon Hill dan Istrinya Harus Berlalu Sebelum Ini Dapat Diterbitkan

Mengalahkan Iblis telah sangat mempengaruhi hidup saya, dan saya belum selesai dengan buku pada saat menulis kalimat ini.

Faktanya adalah, Napoleon Hill memiliki Iblis terpojok dan dia mampu menginterogasi Iblis, menarik jawaban jujur ​​dari Iblis, karena Napoleon adalah "bukan pengembara."

Biar saya jelaskan. Napoleon adalah orang yang belajar berpikir untuk dirinya sendiri. Ini adalah ketegasan jelas dari Napoleon dan kendali atas pikirannya sendiri yang membuat Iblis tidak berdaya untuk menarik Napoleon ke trans setan. Mereka yang tidak menggunakan pikiran mereka disebut sebagai "drifters."

Iblis bukanlah karakter berpakaian dengan lidah dan tanduk yang terbelah. Tidak juga Iblis adalah sosok yang dipersonifikasikan oleh definisi Napoleon. Iblis menjelaskan bahwa itu diwakili dalam setengah dari segalanya. Iblis adalah muatan negatif dalam atom yang membuat muatan positif tertarik dan atom bersama. Iblis tidak memiliki kekuatan lebih daripada 'Omnipoten' atau oposisi Setan. Dan setiap orang memiliki kemampuan yang sama untuk memilih salah satu dari yang lain. Namun, Iblis memiliki banyak trik dan alat untuk digunakan dan Anda mungkin salah satunya.

Dalam buku ini, Napoleon membedakan antara apa yang dia sebut "drifter" dan "non-drifter." Ini saya anggap sangat penting. Inilah perbedaan antara "drifter" dan "non-drifter" saat Napoleon menekan Iblis untuk sebuah jawaban:

Hal pertama yang akan Anda perhatikan tentang seorang drifter adalah kurangnya tujuan utamanya dalam hidup. Dia akan mencolok karena kurangnya kepercayaan diri. Dia tidak akan pernah mencapai apa pun yang membutuhkan pemikiran dan upaya … Dia akan marah dan kurang mengendalikan emosinya … Dia akan makan terlalu banyak dan berolahraga terlalu sedikit …

Tanda pertama dari seorang yang bukan drifter adalah ini: Dia selalu terlibat dalam melakukan sesuatu yang pasti, melalui beberapa rencana yang terorganisasi dengan baik yang pasti. Dia memiliki tujuan utama dalam hidup yang selalu dia jalani, dan banyak tujuan kecil, yang semuanya mengarah pada skema pusatnya. Fitur pembeda utama dari non-drifter adalah ini: Dia memiliki pikirannya sendiri dan menggunakannya untuk semua tujuan.

Mana yang Anda kenali saat ini, drifter atau non-drifter? Menurut Iblis dalam buku ini, Iblis "memiliki" 98% dari orang-orang di planet ini. Dia mendapatkan mereka terutama dengan rasa takut dan propaganda, dan dia memiliki banyak pengikut di sini di Bumi.

Napoleon menulis ini pada tahun 1938. Mengapa tidak dipublikasikan sampai tahun 2011?

Iblis bekerja dengan cara misterius — atau setidaknya berhasil dengan cara misterius. Menurut Sharon Lechter, yang memberi catatan pada naskah Napoleon, istri Napoleon tidak ingin ini diterbitkan. Ada beberapa kata yang disajikan dalam buku ini yang hanya mereka yang benar-benar berpikir untuk diri mereka sendiri yang bisa mengatasinya. Tampaknya, istri Napoleon sedikit terjerat dalam jaring Iblis juga.

Apa yang dikatakan buku ini?

Ini menunjuk pada para pemimpin agama dan pendidikan yang bekerja untuk Iblis. Iblis menyatakan bahwa dia mengikat mereka untuk membantunya menanamkan rasa takut dan irama hipnotis dalam pikiran muda. Saya akan mengatakan ini adalah benar hari ini seperti pada tahun 1978.

Napoleon menulis bahwa Iblis mengatakan kepadanya bahwa rokok adalah alat yang digunakan Iblis untuk menanamkan kebiasaan di antara orang-orang yang nantinya dapat dimanfaatkan dalam kebiasaan "hanyut" lainnya. Ini termasuk – tetapi tidak terbatas pada – ketidaktegasan, kekuatan rendah atau tanpa kekuatan, dan flip menjatuhkan pada keputusan ketika mereka dibuat.

Iblis memiliki alat-alat uang, seks, obat-obatan dan alkohol, dan lebih banyak lagi yang dimilikinya untuk menggagalkan kebanyakan orang ketika mereka berusaha untuk memikirkannya sendiri. Dan dia bangga dengan fakta ini.

Napoleon berani menulis buku ini. Namun, dia sedikit terganggu oleh cara kerja Iblis, jika tidak, itu akan diterbitkan beberapa dekade yang lalu.

Apa poin utama buku ini? Yah, tanpa memberikan ceritanya, intinya begini:

"Bangun dan berikan." Ini datang langsung dari Iblis. Dia mengakui bahwa mereka yang berpikir untuk diri sendiri dan melayani orang lain akan selalu memiliki apa yang mereka butuhkan dan inginkan. Tidak dapat disangkal, dan Iblis tidak berdaya melawan siapa pun yang berpikir untuk diri mereka sendiri.

Iblis mungkin berkata, "Untung bagi saya, terlalu sedikit orang yang berpikir untuk diri mereka sendiri."

Apakah Anda siap untuk mengendalikan hidup dan pikiran Anda?